Spesifikasi Motor Listrik Gesits yang Digunakan Gojek

Melihat spesifikasi motor listrik Gesits setelah menjadi armada resmi Gojek, bisa gunakan dua baterai

Spesifikasi Motor Listrik Gesits yang Digunakan Gojek
Photo: Pribadi

TRENOTO – Mulai beralih ke kendaraan ramah lingkungan, Gojek menjadikan motor listrik Gesits menjadi salah satu armadanya. Hal ini sejalan dengan target nol emisi karbon yang ditetapkan pemerintah pada 2060 di Indonesia.

Memiliki beragam keunggulan, TrenOto telah merangkum spesifikasi motor listrik Gesits hingga akhirnya dipilih perusahaan ojek online tersebut, berikut ulasannya.

Seperti dilansir laman resmi Gesits, sepeda motor karya anak bangsa ini merupakan karya kerja sama antara kementerian riset dan teknlogi dengan Institut Teknologi Sepuluh November (ITS).

Terkait produksi, pembuatan motor listrik akan dilakukan di Cilengsi, Bogor, Jawa Barat. Dari sisi jantung pacu, kendaraan ramah lingkungan ini menggunakan daya motor 5 kW.

Untuk sekali pengisian daya, motor listrik mampu digunakan berkendara sejauh 50 kilometer apabila pengendara menggunakan baterai tunggal. Sedangkan penggunaan baterai ganda membuat kendaraan mampu menempuh jarak hingga 100 kilometer.

Khusus penggunaan dinamo, Gesits disematkan Motor Sinkro Magnet Permanen yang mampu mengeluarkan tenaga maksimal hingga 6,7 hp dengan torsi sebesar 30 Nm.

Menggunakan baterai, motor ini dibenamkan Li-NCM 72 volt 20 Ah yang berfungsi sebagai pemberi daya kendaraan. Untuk desain, Gesits dinilai cukup mirip dengan motor Honda Vario 150, terlebih pada bagian depan.

Tak hanya itu, kesan elegan juga tampak pada desain kendaraan. Tersedia beragam pilihan warna, konsumen bisa memilih kelir merah dan hitam tanpa grafis sama sekali.

Photo : gesits

Mendirikan SPBKLU

Selain menggunakan motor listrik, Gojek juga ambil bagian dalam kerjasama mendirikan Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU) bersama Pertamina, Selasa (23/2/2022).

Diresmikan Presiden Republik Indonesia Joko Widodo (Jokowi), dalam sambutannya, Ia menyebut, ekosistem kendaraan listrik dari hulu ke hilir memiliki peran penting dalam pencapaian target emisi karbon pada 2030 mendatang.

"Pemerintah sangat serius terhadap energi terbarukan, termasuk kendaraan listrik. Saya sangat menghargai keberanian perusahaan-perusahaan yang masuk dari hulu ke hilir untuk memulai membangun ekosistem kendaraan listrik. Kita harapkan sesuai target di 2030 untuk emisi karbon berada di angka 29 persen," katanya disela acara peresmian.

Artikel Terkait