Pembangunan Jalur Sepeda di DKI Jakarta Dihentikan

Pembangunan jalur sepeda di DKI akan dihentikan mulai tahun depan karena anggarannya dipangkas puluhan miliar rupiah

Pembangunan Jalur Sepeda di DKI Jakarta Dihentikan
Photo: NTMC Polri

TRENOTO – Pembangunan jalur sepeda yang sempat marak di Jakarta ketika Anies Baswedan menjadi gubernur tampaknya akan mengalami perlambatan. Pasalnya pengembangan jalur tersebut sudah tidak lagi menjadi prioritas.

Setelah tidak lagi menjadi prioritas, maka mereka pun melakukan revisi alokasi anggaran untuk jalur sepeda menjadi hanya Rp7.5 miliar dari sebelumnya Rp38 miliar. Hal ini disampaikan oleh Muhammad Taufik Zoelkifli, anggota Komisi B DPRD DKI Jakarta.

"Jadi arahnya Pemprov DKI tidak lagi menempatkan pengembangan jalur sepeda sebagai program prioritas. Karena tidak ada anggaran untuk perluasan," ucap Taufik Zoelkifli dilansir dari Antara.

Photo : NTMC Polri

Jumlah tersebut akan dibagi untuk tiga kegiatan yaitu Rp2 miliar untuk evaluasi lajur sepeda yang sudah ada. Kemudian Rp500 juta lain digunakan untuk sosialisasi hasil evaluasi pada masing-masing kota madya sebesar Rp100 juta.

"Sedangkan Rp5 miliar lagi untuk optimalisasi tindak lanjut dari hasil evaluasi ke seluruh Jakarta. Jadi lajur-lajur yang berbahaya dipindahkan rutenya atau diberi pengaman," ucapnya.

Evaluasi tersebut nantinya akan dilakukan oleh Dinas Perhubungan DKI Jakarta. Diharapkan dengan kebijakan itu bisa menciptakan jalur sepeda lebih aman dan diminati oleh masyarakat.

Baca juga : Jalur Sepeda DKI Jakarta Bertambah 196 Kilometer Sepanjang 2022

"Evaluasi terkait jalur sepeda yang ada dan kami lakukan modifikasi serta perbaikan. Sehingga ke keberadaannya di Jakarta akan lebih efektif," kata Syafrin Liputo, Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta.

Ia juga menegaskan tidak ada pemberhentian jalur sepeda pada tahun ini. Pihaknya hanya melakukan evaluasi dan tetap membangun jalur baru hingga akhir 2022.

"Ada tambahan 196 kilometer dibangun, sebelumnya ada 103 kilometer, artinya ada sekitar 301 kilometer yang akan terbangun sampai akhir 2022," kata Syafrin.

Photo : 123RF

Sebelumnya diketahui bahwa Gilbert Simanjuntak, anggota Komisi B DPRD DKI meminta agar program jalur sepeda era Anies Baswedan untuk tahun 2023 dihentikan. Menurutnya program tersebut tidak berjalan dengan semestinya.

“Kita perlu evaluasi ulang mengenai lajur sepeda karena secara kasat mata itu tidak berfungsi, hanya menghambur-hamburkan uang untuk mengeluarkan kajian,” ungkapnya beberapa waktu lalu.

Artikel Terkait